Saturday, March 19, 2016

Sunday, July 20, 2014

Agent diperlukan...wsapp 0133914176-kayu sugi

Membekal borong

Kami sedia membekal borong kayu sugi miswak
Kayu ini dibawa terus dari Pakistan..Harga yang sangat berpatutan..
sila hubungi : Zahari
email : jimatbiz@yahoo.com
Tel : 0133914176
Senarai Harga
1 kotak (60pc) = RM70.00



Membekal borong

Kami sedia membekal borong kayu sugi miswak
Kayu ini dibawa terus dari Pakistan..Harga yang sangat berpatutan..
sila hubungi : Zahari
email : jimatbiz@yahoo.com
Tel : 0133914176









KHASIAT KAYU SUGI DAN CARA PENGGUNAANNYA.


Diriwayatkan dalam sebuah hadis, bahawa solat yang dikerjakan dengan bersugi adalah 70 kali lebih baik daripada solat tanpa bersugi.

Diriwayatkan dalam sebuah hadis, "Hendaklah kamu mengambil berat tentang bersugi kerana bersugi mempunyai 10 faedah :-

KEBAIKAN & KHASIAT KAYU SUGI / MISWAK

1) MEMBERSIHKAN MULUT.
1) MENJADI SEBAB KEREDHAAN ALLAH.
3) MENYEBABKAN SYAITAN MARAH.
4) ALLAH DAN MALAIKAT MENGASIHI ORANG YANG BERSUGI.
5) MENGUATKAN GUSI.
6) MENGHILANGKAN GELEMA.
7) MEWANGIKAN MULUT.
8) MENGHAPUSKAN SAFRA'(SEJENIS PENYAKIT).
9) MENGUATKAN PANDANGAN MATA.
10) MENGHILANGKAN BAU BUSUK MULUT

Selain daripada semua kelebihan di atas, bersugi adalah SUNNAH RASULULLAH. (Munabbihat Ibni Hajar)


WAKTU YANG SESUAI MENGGUNAAN SUGI:

1) KETIKA MAHU SOLAT.
2) KETIKA MAHU MENGAJI QURAN.
3) KETIKA MAHU BERSAMA ISTERI.
4) KETIKA MAHU TIDUR
5) KETIKA AMBIK WUDUK.
6) SELEPAS MAKAN.
7) SELEPAS BANGUN TIDUR.

Setelah kedatangan Islam, Rasulullah SAW. menetapkan penggunaan siwak sebagai sunnah beliau yang sangat dianjurkan, bahkan beliau bersabda :“Seandainya tidak memberatkan ummatku, maka aku perintahkan mereka untuk bersiwak setiap akan wudhu” (Muttafaq ‘alaihi).

Hal ini menunjukkan bahwa Rasulullah SAW. adalah orang pertama yang mendidik manusia dalam memelihara kesihatan gigi.

Tahukah anda bahwa bersiwak itu penting dalam Islam? 
Ibn Umar r.a. berkata: Rasulullah SAW. bersabda, “Jadikan bersiwak itu satu amalan, kerana yang demikian (bersiwak) itu menyihatkan mulut dan merupakan sesuatu yang disukai Yang Maha Pencipta” ( Hadis Riwayat Al-Bukhari ).

“Empat perkara yang menambahkan kecerdasan iaitu meninggalkan percakapan sia-sia, menggunakan miswak, duduk di dalam majlis orang-orang soleh, dan duduk di dalam majlis para ulama”. (Thibbi Nabawi)


Proses pencemaran proton pada gigi
Gigi yang tercemar menjadikan ia mudah menarik logam berat dan bahan berasam untuk melekat kepadanya. Bahan ini akan melekat pada dinding gigi dan membentuk plak (plaque). Plak akan menebal dan menjadi keras. Plak ini sukar dibersihkan secara fizikal seperti mencungkil, menggosok gigi dengan berus gigi dengan ubat gigi dan sebagainya.

Proses Gigi Mendapat Elektron 
Gigi yang menerima elektron akan mempunyai getaran asal yang tidak menerima benda asing melekat kepadanya. Ia juga berusaha untuk mengawal aktiviti biotik dan terhindar dari jangkitan kuman. Oleh kerana itu, gigi yang digosok dengan kayu siwak (kayu sugi /Malaysia) mempunyai kemampuan untuk menanggalkan plak lebih baik daripada menyungkil atau memberus. Walaupun anda hanya menggosok beberapa gigi saja, elektron akan tersebar ke gigi lain yang bersebelahan apabila gigi tersebut bersentuhan atau rapat. Plak dibahagian belakang gigi juga akan tertanggal walaupun tidak dicapai oleh kayu siwak.

Dengan hanya menggosok dibahagian depan gigi, bahagian belakangnya juga turut mendapat elektron yang membantu menanggalkan plak dengan sendiri, insyaAllah.Oleh kerana itu, menggosok tidak perlu mencapai keseluruh permukaan gigi termasuk gigi belakang dan geraham belakang. Kecuali jika terdapat renggangan gigi, maka gigi yang renggang tersebut perlu digosok karena elektron tidak mengalir dengan sempurna dari gigi depan.

Berus Gigi Linen atau Plastik
Terdapat berbagai berus gigi atau pembersih gigi di pasaran. Begitu juga dengan ubat gigi. Mereka membuat berbagai teknik dan reka bentuk. Di antara teknik yang digunakan ialah seperti mesin getar, mesin yang memutar berus, pengurut gusi dari getah, pembersih lidah dan sebagainya. Berdasarkan kajian saintifik, memberus dengan berbagai cara menggunakan berus linen atau plastik walaupun berus tersebut dibuat dengan berbagai bentuk yang canggih, sebenarnya tidak akan membantu membersihkan menanggalkan plak dengan sempurna. Berus yang dibuat dari linen atau plastik amat mudah memerangkap bakteri. Itulah sebabnya persatuan doktor gigi menyarankan agar berus gigi diganti setiap DUA bulan sekali! Mungkin anda lihat berus gigi tersebut masih baru dan belum rosak atau berusnya masih keras, tetapi ia boleh membahayakan kesihatan gigi.

Di pasaran dunia dan Malaysia khususnya (termasuk Indonesia) terjadi lonjakan barangan keperluan yang dibuat dari sumber yang haram dan beracun. Berdasarkan pada Panduan Halal Haram yang di keluarkan oleh Consumer Association of Penang (2006),“Lazimnya berus yang dibuat dari bulu babi dilabelkan sebagai ‘Pure Bristle’. Selain berus lukisan, berus cat, berus penggosok sajadah dan songkok, berus gigi dan berus cukur dikhuatirkan mengandung bahan haram ini.”

Di saat umat Islam dilanda kebimbangan mengenai status barang halal, khususnya keperluan dalam menjaga kesihatan mulut, Nabi SAW. telah memberikan satu solusi yang terbaik sejak 1430M yang lalu. Pada zaman nabi telah terdapat berbagai jenis alat pembersih mulut seperti powder, tetapi siwak tetap menjadi pilihan Baginda SAW.


Cara Menggunaan Kayu Sugi atau Siwak.

Orang menggunakan siwak dalam bentuk batang atau stick kayu dengan cara:

1. Batang atau cabang siwak dipotong berukuran pensil dengan panjang 15-20 cm. Stick kayu siwak ini dapat dipersiapkan dari akar, tangkai, ranting, atau batang tanamannya. Stick dengan ukuran diameter 1 cm dapat digigit dengan mudah dan dapat memberikan tekanan yang tidak merosak gusi apabila digunakan.

2. Kulit dari stick siwak ini dihilangkan atau di buang hanya pada bahagian hujung stick yang akan dipakai sahaja.

3. Siwak yang kering akan merosak gusi, sebaiknya direndam dalam air segar selama 1 hari sebelum digunakan. Selain itu, air tersebut juga dapat digunakan untuk kumur-kumur.

4. Bahagian hujung stick siwak yang sudah dihilangkan kulit luarnya digigit-gigit atau dikunyah-kunyah sampai berjumbai seperti berus.

5. Bahagian siwak yang sudah seperti berus digosokkan pada gigi, dan boleh digunakan untuk membersihkan lidah.